Trivia Sepak Bola

3 Alasan PSG Selalu Gagal Juara Liga Champions

Johan KristiandiJohan Kristiandi - Rabu, 08 Mei 2024
3 Alasan PSG Selalu Gagal Juara Liga Champions
PSG (X)

BolaSkor.com - Paris Saint-Germain kembali harus mengubur mimpinya juara Liga Champions. Pada musim ini, Les Parisiens dibungkam Borussia Dortmund pada fase semifinal. Lantas, apa yang menjadi alasan PSG selalu gagal juara Liga Champions?

Satu trofi yang sangat diinginkan PSG adalah gelar Liga Champions. Tidak heran, sang presiden, Nasser Al-Khelaifi, mengucurkan banyak uang untuk mendatangkan pemain-pemain bintang.

Namun, sejauh ini PSG selalu menemui kegagalan. Bahkan, meski sudah mencapai final, Kylian Mbappe dan kawan-kawan juga tidak berhasil.

Baca Juga:

PSG 0-1 Dortmund: Final Liga Champions Ketiga Die Borussen

Formula Luis Enrique Agar PSG Singkirkan Borussia Dortmund

PSG Vs Borussia Dortmund, Laga bak Neraka di Paris

Pada musim ini, kegagalan kembali menghampiri. PSG disingkirkan Borussia Dortmund. Die Borussen selalu menang dalam dua pertandingan.

Tak pelak, pertanyaan besar menghampiri. Apa yang menjadi alasan PSG selalu gagal menjadi juara Liga Champions? Berikut ini adalah tiga di antaranya.

Faktor Pelatih

Argumen pertama adalah faktor pelatih. Para juru taktik PSG tidak punya rekam jejak apik di Liga Champions.

Nasser Al-Khelaifi memang memboyong banyak pemain papan atas untuk melengkapi skuadnya. Namun, ia tidak punya pelatih bintang lima yang bisa membawa PSG memenangi Liga Champions.

PSG sudah berganti banyak pelatih dalam beberapa musim terakhir. Satu nama yang paling berpengalaman dengan trofi Liga Champions adalah Carlo Ancelotti. Namun, ia hanya memimpin PSG selama satu setengah musim.

Setelah itu, para pelatih PSG bukanlah sosok yang jagoan di Liga Champions. Laurent Blanc, Unai Emery, Thomas Tuchel, Mauricio Pochettino, dan Christopher Galtier adalah beberapa di antaranya.

Kini, PSG ditukangi Luis Enrique yang pernah membawa Barcelona juara Liga Champions pada musim 2014-2015. Namun, itu sudah sangat lama dan kekuatan para peserta Liga Champions sudah jauh berkembang.

Oleh karena itu, faktor pelatih sangat penting dalam ajang kompetisi seperti Liga Champions. Sebab, tidak hanya soal meramu taktik untuk melaju ke babak berikutnya, tetapi juga menyentuh aspek membangun mentalitas para pemain.

Tidak Bermain di Liga yang Kuat

Alasan lainnya adalah PSG tidak bermain di liga yang kuat. Dengan begitu, para pemain PSG tidak terbiasa menghadapi lawan yang kemampuannya setara atau lebih tinggi.

PSG sangat mendominasi Ligue 1. Hegemoni yang tercatat adalah delapan trofi dalam 10 musim terakhir. Itu artinya PSG hanya gagal dua kali menjadi juara.

Bila menilik kualitas tim lainnya di Ligue 1, seringnya PSG menjadi pemenang memang bisa dimaklumi. PSG sebagai klub dengan kekuatan finansial paling tinggi memiliki kualitas pemain yang jauh di atas rival lainnya.

Namun, itu juga bisa berdampak buruk. Sebab, PSG tidak merasakan kompetisi yang sengit dan dengan kualitas tinggi. Walhasil, hasilnya adalah tim besar di liga yang kecil.

Para pemain PSG pun tidak terbiasa menghadapi berbagai situasi, seperti tertinggal dan tertekan. Padahal, faktor pengalaman juga menjadi kunci untuk juara Liga Champions.

Tidak Punya Mental Eropa

Alasan terakhir adalah PSG tidak punya mental Eropa. Para pemain Les Parisiens terlihat gagal menemukan cara keluar dari situasi sulit di kompetisi Eropa.

Banyak yang mengunggulkan PSG untuk menyingkirkan Borussia Dortmund pada semifinal Liga Champions musim ini. Hal itu memang masuk akal jika melihat materi pemain.

Namun, Liga Champions bukan hanya soal kualitas pemain, tetapi juga mentalitas. Ada banyak cerita bagaimana tim kuda hitam berhasil menumbangkan calon juara.

View this post on Instagram

A post shared by Bolaskor.com (@bolaskorcom)

Satu hal yang berperan dalam hal itu adalah mentalitas Eropa. Dibutuhkan lebih dari sekadar mentalitas juara untuk bermain apik di Liga Champions. Sebab, kompetisi tersebut memiliki kultur yang berbeda dibandingkan yang lainnya.

Ada ketegangan yang tinggi, prestise, dan tekanan. Apalagi, semua bisa terjadi pada babak gugur.

PSG bisa mencontoh Real Madrid dalam hal ini. Selain punya pemain level tinggi, Los Blancos juga memiliki mentalitas Eropa. Madrid sudah sering bangkit ketika tertinggal.

Paris Saint-Germain Breaking News Liga Champions Trivia Sepak Bola
Ditulis Oleh

Johan Kristiandi

Life is too short, but i will live for you.
Posts

14.812

Berita Terkait

Lainnya
Peluang Bandung bjb Tandamata ke Final Four Proliga 2024 Masih Terbuka
Pasalnya, Bandung bjb Tandamata kini masih menempati posisi keempat klasemen sementara.
Tengku Sufiyanto - Kamis, 13 Juni 2024
Peluang Bandung bjb Tandamata ke Final Four Proliga 2024 Masih Terbuka
Timnas
Babak Ketiga Kualifikasi Piala Dunia 2026: Indonesia Berpotensi Masuk Grup Neraka
Indonesia berada di pot 6.
Tengku Sufiyanto - Kamis, 13 Juni 2024
Babak Ketiga Kualifikasi Piala Dunia 2026: Indonesia Berpotensi Masuk Grup Neraka
MotoGP
Dicap Materialistis, Quartararo Angkat Bicara
Pembalap berjuluk El Diablo itu membeberkan permasalahan uang bukanlah alasan utama kesetiaannya.
Tengku Sufiyanto - Kamis, 13 Juni 2024
Dicap Materialistis, Quartararo Angkat Bicara
Sosok
3 Pelatih yang Cocok Gantikan Thomas Doll di Persija
Thomas Doll resmi berpisah dengan Persija Jakarta.
Rizqi Ariandi - Kamis, 13 Juni 2024
3 Pelatih yang Cocok Gantikan Thomas Doll di Persija
Liga Indonesia
Pelatih Persib Bojan Hodak Menantikan Turnamen Pramusim
Tujuannya agar persiapan timnya bisa lebih maksimal.
Tengku Sufiyanto - Kamis, 13 Juni 2024
Pelatih Persib Bojan Hodak Menantikan Turnamen Pramusim
MotoGP
Breaking News: Vinales Putuskan Bergabung dengan KTM
Maverick Vinales memutuskan berlabuh ke KTM.
Tengku Sufiyanto - Kamis, 13 Juni 2024
Breaking News: Vinales Putuskan Bergabung dengan KTM
Timnas
Erick Thohir Gelar Pertemuan dengan Shin Tae-yong, Apa yang Dibahas?
Keduanya membahas persiapan Timnas Indonesia menghadapi Babak Ketiga Kualifikasi Piala Dunia 2026.
Rizqi Ariandi - Kamis, 13 Juni 2024
Erick Thohir Gelar Pertemuan dengan Shin Tae-yong, Apa yang Dibahas?
Liga Indonesia
Bali United Cuci Gudang, Teco Bicara Target dan Rekrutan Baru
Ada delapan pemain yang sudah resmi dilepas Bali United.
Tengku Sufiyanto - Kamis, 13 Juni 2024
Bali United Cuci Gudang, Teco Bicara Target dan Rekrutan Baru
Timnas
Dua Bek Absen di Pembuka Ronde Ketiga, Nova Arianto Sebut Timnas Indonesia Tak Khawatir
Kedalaman skuat untuk pos bek tengah memudahkan tim pelatih memilih pemain.
Tengku Sufiyanto - Kamis, 13 Juni 2024
Dua Bek Absen di Pembuka Ronde Ketiga, Nova Arianto Sebut Timnas Indonesia Tak Khawatir
Ragam
Rekor Serba Tertua dalam Sejarah Euro
Pepe sangat berpeluang untuk memecahkan rekor pemain tertua di Euro.
Yusuf Abdillah - Kamis, 13 Juni 2024
Rekor Serba Tertua dalam Sejarah Euro
Bagikan