Liga 2

PSSI Tempuh Dua Langkah Sikapi Permasalahan Kalteng Putra

Rizqi AriandiRizqi Ariandi - Jumat, 02 Februari 2024
PSSI Tempuh Dua Langkah Sikapi Permasalahan Kalteng Putra
Anggota Exco PSSI Arya Sinulingga sedang memberikan keterangan kepada awak media di Jakarta, Minggu (2/10). (BolaSkor.com/Rizqi Ariandi)

BolaSkor.com - PSSI akhirnya buka suara terkait masalah penunggakan gaji dilakukan klub Liga 2, Kalteng Putra. Ada dua langkah yang akan ditempuh oleh PSSI.

Anggota Komite Eksekutif (Exco) PSSI, Arya Sinulingga, mengatakan pihaknya akan meminta kepada PT Liga Indonesia Baru (PT LIB) untuk menahan subsidi atau yang saat ini disebut sebagai dana kontribusi sebesar Rp1,5 miliar untuk Kalteng Putra. Uang itu lebih besar Rp250 juta dari yang didapatkan klub-klub lain, yakni RP1,25 miliar.

Diketahui, Kalteng Putra termasuk ke dalam delapan tim yang mendapatkan tambahan subsidi sebesar Rp250 juta dari PT LIB dengan pertimbangan faktor geografis dan transportasi.

Tujuh klub lainnya di antaranya Persiraja Banda Aceh, Persiba Balikpapan, Persipal Babel United, Sulut United, PSBS Biak, Persipura Jayapura dan Persewar Waropen.

"Langkah pertama yang paling dekat adalah kita minta supaya LIB itu menahan subsidi yang diberikan pada klub. Jadi itu saran pertama kita," kata Arya Sinulingga dalam keterangannya kepada awak media, Jumat (2/2).

Kemudian, langkah berikutnya yang akan ditempuh oleh PSSI adalah coba untuk menjadi mediator bagi kedua pihak. Yakni, antara klub dan pemain.

"Yang kedua, ya kita akan lakukan mediasi antara Kalteng Putra dan pemain, supaya bisa diselesaikan masalahnya," ucap Arya.

Sebelumnya, Dalam rilis resmi Asosiasi Pesepakbola Profesional Indonesia atau APPI, disebutkan bahwa manajemen Kalteng Putra menunggak gaji 29 pemainnya. Para pemain tersebut dikontrak oleh klub dengan jangka waktu bervariasi, mulai dari Juli sampai November 2023 dan Februari hingga Mei 2024.

Masih berdasarkan keterangan APPI, dalam kontrak tersebut tertulis bahwa gaji pemain akan dibayarkan selambat-lambatnya tanggal 7 di setiap bulannya. Namun, faktanya, para pemain belum mendapatkan haknya. Ada yang gajinya belum dibayarkan sebulan, sebagian yang lain dua bulan.

Baca Juga:

FIFPro Bersama Pemain Kalteng Putra, Lapor ke FIFA dan Desak PSSI Turun Tangan

Tunggak Gaji Pemain, Kalteng Putra Kalah WO dan Dapat Ultimatum dari APPI

APPI kemudian melakukan korespondensi melalui email kepada pihak Kalteng Putra. Namun, surat itu tidak direspons positif.

Karena itu, pemain sempat bersuara melalui media sosial. Mereka mengunggah surat pernyataan mengenai aspirasi kepada manajemen. Surat itu berisi tiga poin.

Poin pertama surat itu berisi keinginan para pemain untuk beraudiensi dengan CEO Kalteng Putra, Agustiar Sabran. Poin kedua berisi sikap pemain yang menolak bertanding melawan Persipura jika gaji dan bonus belum dibayarkan sebelum pertandingan tersebut.

Lalu, poin ketiga berisi keinginan pemain agar gajinya dibayarkan sesuai termin pembayaran jika semua pertandingan Liga 2 sudah selesai.

Namun, unggahan tersebut justru disikapi berbeda oleh manajemen klub. Mereka menanggap aksi itu sebagai pencemaran nama baik sehingga melaporkan pemain ke Polda Kalimantan Tengah atas dasar dugaan pelanggaran UU ITE.

APPI menyayangkan langkah yang ditempuh Kalteng Putra. Sebab, yang disampaikan pemain adalah fakta.

"Mereka memang benar belum mendapatkan haknya. Kalau sedikit-sedikit membuat laporan pencemaran nama baik, ini sama saja membungkam demokrasi. Menyampaikan fakta adalah hak setiap manusia di Indonesia. Dan, itu dilindungi konstitusi," ujar Head Legal APPI, Jannes Silitonga.

Di sisi lain, para pemain Kalteng Putra kini terancam sanksi dari Komite Disiplin (Komdis) PSSI imbas dari keputusan mereka menolak bermain saat melawan PSCS Cilacap pada 27 Januari lalu.

Menyikapi potensi sanksi itu, Presiden APPI, Andritany Ardhiyasa, meminta kepada Komdis PSSI untuk bersikap bijak. Sebab, aksi mogok bertanding dilakukan karena para pemain tersebut belum menerima haknya berupa gaji.

"APPI berharap Komdis dapat bersikap objektif, bijaksana dan memenuhi rasa keadilan dalam memutuskan permasalahan yang terjadi terhadap para pemain Kalteng Putra," kata Andritany saat konferensi pers di Jakarta, Jumat (2/2)

"APPI juga berharap PSSI bisa bertindak tepat dalam menyelesaikan masalah ini sehingga para pemain tidak bernasib tragis menjadi korban deretan malapetaka sepak bola Indonesia," sambung kiper Persija Jakarta itu.

Sekadar informasi, pemain-pemain Kalteng Putra sudah dipanggil Komdis PSSI untuk dimintai keterangan pada 31 Januari 2024 dan 1 Februari 2024. Oleh sebab itu, ia berharap Komdis bisa adil.

"Jangan sampai para pemain yang tidak dibayar gajinya ini yang justru dilaporkan ke polisi oleh klubnya lalu disanksi PSSI. Tragis!" tutup Andritany.

Kalteng Putra FC Pssi Appi Arya Sinulingga Liga 2 Breaking News
Ditulis Oleh

Rizqi Ariandi

Posts

4.592

Berita Terkait

Lainnya
Peluang Bandung bjb Tandamata ke Final Four Proliga 2024 Masih Terbuka
Pasalnya, Bandung bjb Tandamata kini masih menempati posisi keempat klasemen sementara.
Tengku Sufiyanto - Kamis, 13 Juni 2024
Peluang Bandung bjb Tandamata ke Final Four Proliga 2024 Masih Terbuka
Timnas
Babak Ketiga Kualifikasi Piala Dunia 2026: Indonesia Berpotensi Masuk Grup Neraka
Indonesia berada di pot 6.
Tengku Sufiyanto - Kamis, 13 Juni 2024
Babak Ketiga Kualifikasi Piala Dunia 2026: Indonesia Berpotensi Masuk Grup Neraka
MotoGP
Dicap Materialistis, Quartararo Angkat Bicara
Pembalap berjuluk El Diablo itu membeberkan permasalahan uang bukanlah alasan utama kesetiaannya.
Tengku Sufiyanto - Kamis, 13 Juni 2024
Dicap Materialistis, Quartararo Angkat Bicara
Sosok
3 Pelatih yang Cocok Gantikan Thomas Doll di Persija
Thomas Doll resmi berpisah dengan Persija Jakarta.
Rizqi Ariandi - Kamis, 13 Juni 2024
3 Pelatih yang Cocok Gantikan Thomas Doll di Persija
Liga Indonesia
Pelatih Persib Bojan Hodak Menantikan Turnamen Pramusim
Tujuannya agar persiapan timnya bisa lebih maksimal.
Tengku Sufiyanto - Kamis, 13 Juni 2024
Pelatih Persib Bojan Hodak Menantikan Turnamen Pramusim
MotoGP
Breaking News: Vinales Putuskan Bergabung dengan KTM
Maverick Vinales memutuskan berlabuh ke KTM.
Tengku Sufiyanto - Kamis, 13 Juni 2024
Breaking News: Vinales Putuskan Bergabung dengan KTM
Timnas
Erick Thohir Gelar Pertemuan dengan Shin Tae-yong, Apa yang Dibahas?
Keduanya membahas persiapan Timnas Indonesia menghadapi Babak Ketiga Kualifikasi Piala Dunia 2026.
Rizqi Ariandi - Kamis, 13 Juni 2024
Erick Thohir Gelar Pertemuan dengan Shin Tae-yong, Apa yang Dibahas?
Liga Indonesia
Bali United Cuci Gudang, Teco Bicara Target dan Rekrutan Baru
Ada delapan pemain yang sudah resmi dilepas Bali United.
Tengku Sufiyanto - Kamis, 13 Juni 2024
Bali United Cuci Gudang, Teco Bicara Target dan Rekrutan Baru
Timnas
Dua Bek Absen di Pembuka Ronde Ketiga, Nova Arianto Sebut Timnas Indonesia Tak Khawatir
Kedalaman skuat untuk pos bek tengah memudahkan tim pelatih memilih pemain.
Tengku Sufiyanto - Kamis, 13 Juni 2024
Dua Bek Absen di Pembuka Ronde Ketiga, Nova Arianto Sebut Timnas Indonesia Tak Khawatir
Ragam
Rekor Serba Tertua dalam Sejarah Euro
Pepe sangat berpeluang untuk memecahkan rekor pemain tertua di Euro.
Yusuf Abdillah - Kamis, 13 Juni 2024
Rekor Serba Tertua dalam Sejarah Euro
Bagikan