7 Maklumat Sepak Bola Nasional Hasil Diskusi PSSI Pers

Tengku SufiyantoTengku Sufiyanto - Selasa, 14 Februari 2023
7 Maklumat Sepak Bola Nasional Hasil Diskusi PSSI Pers
Para calon Exco PSSI 2023-2027 bersama praktisi sepak bola nasional di acara Diskusi PSSI Pers. (PSSI Pers)

BolaSkor.com - Koordinatoriat wartawan peliput sepak bola Indonesia, PSSI Pers telah menggelar diskusi publik bertema "Kaukus Sepak Bola Nasional Nyalakan Nyali Membangun PSSI" di My Ten Coffee and Eatery, Senayan Park, Jakarta, Senin (13/2) pukul 14.00 WIB - 17.00 WIB.

Diskusi ini melahirkan 7 Maklumat Sepak Bola Nasional. Nantinya, maklumat tersebut diberikan PSSI Pers melalui Ketua Randy Prasetya dan Jajaran kepada kepengurusan PSSI 2023-2027 yang baru. PSSI Pers mengawal agar pengurus PSSI yang baru menjalankan maklumat tersebut.

Diskusi "Kaukus Sepak Bola Nasional Nyalakan Nyali Membangun PSSI" dikuti para pakar dan calon Komite Eksekutif (Exco) PSSI 2023-2027, dipandu pengamat sepak bola nasional Rais Adnan sebagai moderator. Hadir tiga calon Ketua Umum PSSI, yakni Fary Djemi Francis, Arief Putra Wicaksono, dan Doni Setiabudi.

Baca Juga:

Iwan Bule Yakin Akan Lahir Calon Legenda Sepak Bola Indonesia dari Piala Dunia U-20

Banding Dua Kandidat Diterima KBP, Berikut Daftar Lengkap Calon Exco PSSI 2023-2027

Rais Adnan
Rais Adnan. (PSSI Pers)

Ada juga empat calon anggota Exco PSSI 2023-2027, yakni Paulus Kia Botor, Tigor Shalomboboy, Djamal Aziz, dan Ophan Lamara. Lalu Hasani Abdulgani sebagai Calon Wakil Ketua Umum PSSI 2023-2027. Sementara tiga Calon Wakil Ketua Umum yang diundang, yakni Gede Widiade, Maya Damayanti, dan Yunus Nusi berhalangan hadir.

Sedangkan para pakar sekaligus praktisi sepak bola nasional yang hadir adalah Bambang Nurdiansyah (pelatih, mantan pemain), Fakhrizal M Kahar (perwakilan wasit), Annisa Zhafarina Qosasih, (Direktur Utama Madura United), dan Hamka Hamzah (pemain profesional klub Bekasi City). Semuanya membaur di My Ten Coffee and Eatery yang merupakan kepunyaan Presiden Madura United, Achsanul Qosasi.

Pidato Politik Para Calon Ketua Umum PSSI

Fary Djemi Francis
Fary Djemi Francis. (PSSI Pers)

Kesempatan pertama, para Calon Ketua Umum PSSI melakukan pidato politik. Mulai dari Doni Setiabudi, Arief Putra Wicaksono, hingga Fary Djemi Francis. Mereka beradu program yang dinilai akan bisa membenahi sepak bola nasional.

"Saya pegiat sepak bola akademi di perbatasan. Di hari harinya bisa pakai buat TC Timnas. Kita semua sudah lelah, capek tentang dinamika sepak bola Indonesia yang banyak kontroversi. Sepak bola adalah kebanggaan masa depan. Dengan kondisi saat ini, Indonesia sudah 32 tahun tanpa gelar pasca-emas SEA Games 1991. AFF nihil, sementara Kamboja lebih pesat," kata Fary Djemi Francis.

"Thailand Vietnam, terus menjadi raja Asia. Bahkan di kompetisi, kalau dilihat Liga 1 Indonesia, kualitasnya berbeda. Nomor satu Malaysia, Thailand, Vietnam, Singapura, baru Indonesia. Jadi saya mengajak semuanya, jangan mau lagi pecah belah. Kita sudah lelah, kita harus well plan."

"Mari bersatulah, selamatkan piala dunia u-20. Itu momentum bagus utk banyak hal. Prestasi, citra bangsa, dan nama besar Indonesia. Bersatulah, bikin kompetisi yang industrial, modern, digitalisasi, demi generasi emas menuju Piala Dunia U-20."

Doni Setiabudi
Doni Setiabudi. (PSSI Pers)

Saat giliran Doni Setiabudi tiba, dirinya mengusung program liga profesional. Di benaknya, kompetisi seharusnya tidak hanya soal Liga 1. Tetapi Liga 2 hingga Liga 3 juga harus dikelola secara serius, tidak seperti sekarang di mana dua kompetisi di bawah Liga 1 tak bisa bergulir.

"Visi & Misi saya, 1. Saya ingin mencapai federasi yang bersih. PSSI itu akar masalah sepak bola Indonesia. 2. Untuk mewujudkannya, saya mohon mengundurkan diri karena itu saya harap Exco PSSI diisi orang yang punya kapasitas dan mau kerja untuk bola Indonesia," tutur Doni.

"Saya mencoba membuat sepak bola pro. Saya berharap punya kebijakan yang ditentukan LIB dalam bentuk. Liga 2 & Liga 3 tidak bisa berjalan, karena saya tahu, klub tak punya uang, LIB juga tidak punya. Liga 2 akan berjalan dengan normal, harus ada pemisahan operator dengan Liga 1. Liga 2 punya nilai jual, selama kompetisinya berjalan kompetitif."

"Harus adanya bank guarantee. Tiap klub wajib mempunyai bank guarantee, berupa Deposit agar pemain pelatih tidak ada kasus sekarang. Klub tentu akan teriak, tapi kebijakan ini kalau tak sanggup, silakan degradasi. Yang harus dilakukan kompetisi berteknologi. Untuk Liga 1 hingga Liga 3 terkait penggunaan VAR."

"VAR bisa meminimalisir mafia. Mafia tidak akan bisa diberantas dalam waktu singkat. Tapi kita bisa memperkecil ruang lingkup mafia agar tak masuk ke sepak bola. Salah satunya dengan teknologi VAR. Sepakbola tidak hanya level pro. Ada suatu sepak bola yang jarang disentuh, yaitu amatir berkaitan Asprov."

Arief Putra Wicaksono
Arief Putra Wicaksono. (PSSI Pers)

Sementara Arif Putra Wiacksono menekankan pentingnya pembangunan industri sepak bola. Hal itu bisa dipahami dari latar belakangnya yang merupakan CEO dari Nine Sport, sebuah event organizer (EO) yang berpengalaman mendatangkan klub-klub sepak bola Eropa ke Indonesia.

Berdasarkan pengalamannya mendatangkan klub-klub top ke Indonesia, sedikit-banyaknya bisnis sepakbola sudah ia pahami. Menurutnya, Indonesia masih jauh dari industri sepak bola sebagaimana yang sudah terjadi di Eropa.

"Saya punya pengalaman di bisnis sepak bola selama 10 tahun. Ingin menjadikan PSSI milik bersama, memajukan sepak bola Indonesia bersama-sama. Punya tagline atau program PSSI 2.0. Inti masalah sepakbola berkaitan dengan ekonomi atau daya beli masyarakat. Dua negara dengan sepakbola maju, Inggris dan Jerman tingkat ekonomi jauh lebih baik dari Indonesia," ucap Arif.

"Daya beli masyarakat berkaitan dengan ini, khususnya dari piramida paling bawah bahwa banyak masyarakat Indonesia dari klaster tersebut merupakan penonton sepak bola Indonesia. Sebagai cermin sebuah bangsa, dengan program PSSI 2.0 ingin menjadikan sepak bola sebagai kendaraan menuju Indonesia Emas 2045. Dalam 3 tahun standardisasi sepak bola Indonesia akan sama dengan Jepang, begitu juga kualitas kompetisi, kualitas klub, dan kualitas tim nasional. Better Indonesia to Football," tuturnya.

Orasi Para Pakar atau Praktisi Sepak Bola Nasional

Bambang Nurdiansyah
Bambang Nurdiansyah. (PSSI Pers)

Acara dilanjutktan Orasi Sepak Bola Nasional oleh para pakar atau praktisi. Mereka mengungkapkan masalah dari kaca mata bidang masing-masing.

Bambang Nurdiansyah selaku pelatih kemudian menekankan pentingnya standarisasi buat juru taktik buat Indonesia. Beda lagi dengan Hamka Hamzah yang meminta para pemangku jabatan sepak bola Indonesia untuk belajar dengan negara lain, tak perlu jauh-jauh ke Eropa katanya.

Annisa Zhafarina kemudian menyebut tiga aspek penting yang dinilainya perlu diperhatikan. Terakhir M Kahar angkat bicara soal masalah wasit yang selama ini terus menjadi sorotan di sepak bola Indonesia.

"Harus ada standarisasi kepelatihan. Selesaikan persoalan lisensi kepelatihan. Ada diskriminasi/perbedaan antara pelatih asing dan lokal. Sarana dan prasarana untuk Latihan diperhatikan. Elite Pro Academy harus dijalankan dengan baik supaya ada regenerasi dan pembinaan yang jelas," ujar Bambang Nurdiansyah.

Hamka Hamzah
Hamka Hamzah. (PSSI Pers)

"Kalau ingin sepak bola Indonesia maju, kualitas kompetisi harus diperbaiki. Simpel. Tidak perlu jauh-jauh ke Eropa contoh kompetisi, yang dekat saja di Malaysia dan Thailand. Lanjutkan Liga 2 dan Liga 3. Pengurus PSSI harus punya niat memajukan sepak bola. Jangan sepak bolanya 30 persen, 70 persennya politik. Seharusnya di balik. Di Inggris, kompetisinya yang dikenal bukan pengurusnya. Kalau di Indonesia, pengurusnya yang dikenal bukan kompetisinya," ucap Hamka.

"Rakyat itu mengandalkan PSSI untuk tiga hal; Kompetisi, Pembinaan usia muda, dan Prestasi timnas. Kalau dilihat sekarang, PSSI sekarang sudah beri perhatian ke Timnas dan pembinaan usia dini sudah dibantu klub. Kompetisi, ini sampai sekarang masih berjalan belum sempurna, jauh dari sempurna. Contoh Liga 2 dan 3 tak jalan, ketidakjelasan di usia muda, dan kualitas wasit. Juga pengaturan skor judi dan lain-lain. Atensi saya, mohon kompetisinya. Atensi lebih kepada Asprov yang perlu mendukung jalannya kompetisi," ucap Annisa.

Annisa Zhafarina Qosasi
Annisa Zhafarina Qosasi. (PSSI Pers)

"Masalah wasit itu kompleks. Wasit itu tidak berdiri sendiri, wasit masuk dalam komponen pertandingan. Wasit juga perlu pembinaan, baik melalui Asprov, maupun Askab karena wasit itu ditempa di situ. Jadi wasit saya harap semua calon di sini memperhatikan pembinaan. Wasit di daerah itu harus berjenjang ke level nasional sehingga kita dapat wasit kompeten yang baik," ucap M Kahar.

Fakhrizal M Kahar
Fakhrizal M Kahar. (PSSI Pers)

"Sekarang sudah baik, tapi dalam setiap pertandingan fokus balik ke individu sendiri. Setiap kita sudah push dengan pelatihan, balik lagi ke fokus dan konsentrasi pribadi dalam. Saya sebagai pembina, instruktur, kita push terus pembinaannya. Kalau wasit tidak ada pelatihan, sama kayak kemarin. Wasit juga butuh pertandingan. Jadi makin banyak wasit kompeten, makin banyak bersaing. Wasit wasit ke depannya kita harus fokuskan Kita harus membina SDM dulu, perbaikan, pelatihan-pelatihan juga bisa," ujarnya.

Adu Gagasan Para Calon Exco PSSI

Ophan Lamara
Ophan Lamara. (PSSI Pers)

Lalu sesi ketiga dilanjutkan dengan pemaparan para calon anggota Exco. Ophan Lamara melihat pengelolaan sepak bola dijalankan secara tak transparan. Ia bertekad untuk menjalankan PSSI secara transparan, karena dinilainya federasi merupakan milik publik.

Hasani Abdulgani dan Paulus Kia berbicara soal Timnas Indonesia dan kompetisi. Djamal Aziz menekankan kejujuran, sementara Tigor Shalom menyoroti pentingnya untuk melakukan perubahan/update statute PSSI secara berkala.

"Saya belum menemukan kejujuran dalam mengelola PSSI. Saya belum melihat PSSI yang transparan, terutama dari sisi keuangan. Berhentinya Liga 2 karena uangnya PT LIB habis. Publik tidak bodoh. TV rights dan sponsorship itu tidak kecil. Saya bicara bicara seperti ini karena dulu bantu PSSI di Departemen Marketing dari 2003 sampai 2005, lalu generasi pertama BLI atau Badan Liga Indonesia," kata Ophan Lamara.

"Saat itu untuk menyiarkan pertandingan kompetisi dan tim nasional PSSI yang harus bayar ke TV, sekarang sebaliknya dan nilainya jauh lebih besar. Lalu kalau kita bicara pembinaan, kita butuh kejujuran. Jangan pernah mimpi timnas berprestasi, kalau pembinaan dan kompetisi masih belum. Sampai hari ini hanya Indonesia negara besar, merdeka, dan menuju modern yang kompetisi sepakbolanya masih terganggu seperti Pilkada dan Pemilu," ujarnya.

Paulus Kia Bootor
Paulus Kia Bootor. (PSSI Pers)

"Dalam berorganisasi itu kita harus bekerja serius dan dengan hati dan perlu kedewasaan juga dalam berorganisasi. Pembinaan juga harus jelas. Ada yang salah di sini. Sedih juga kita punya 200 juta rakyat, tapi kita masih harus naturalisasi. Naturalisasi ini seharusnya kita ambil usia yang berkembang sehingga bisa untuk jangka panjang. Regulasi dan aturan dari Liga 1 sampai Liga 3 harus jelas. Selama ini ada ketidaksinkronan antara PSSI dan pemerintah daerah. Di Indonesia itu belum selaras dan sepemikiran.," ucap Paulus Kia.

PSSI Pers
Djamal Aziz (paling kiri). (PSSI Pers)

"Kejujuran bukan hanya pengurus, tapi pada pemain wasit harus jujur. Karena salah satu segmen tak jujur, semua kena. Begitu pengurus ga jujur, langsung pemain dan wasit dan hasilnya mengecewakan banyak orang. Pengurus ke depan, lebih baik ada visi misi tertulis. Tapi biasanya sulit," ucap Djamal Aziz.

"Sebaiknya ada guidance, masing-masing punya apa. Orang perlu tahu, ketua itu cuma simbol, tak mutlak. PSSI itu ada Exco, pemilihannya kolektif kolegial. Kalau ketua mentang-mentang, ya dilawan. Giliran nanti piala (juara), ketua yang teriak. Giliran dicaci maki, Exco yang kena," lanjut Djamal Aziz.

Tigor Shalomboboy
Tigor Shalomboboy. (PSSI Pers)

"Perubahan statuta, sudah siapkan draf statuta baru. Salah satunya kategori membership atau anggota dan kualifikasi orang-orang yang berhak jadi Exco. Prinsipnya dalam federasi itu ada tiga, yaitu integrity, transparansi, dan akuntabilitas. Kalau ketiga itu dijalankan, program akan berhasil. Pembaharuan statuta terakhir tahun 2019 sedangkan FIFA dan AFC berubah setiap tahun," tutur Tigor.

"Persoalan di kita, memilih Exco & ketua itu masing masing. Ini kayak Eropa. Di Indonesia masih susah, di sini lebih ke paket. Tapi kalau paket dianggap banyak manipulasi. Soal Timnas, saya belum melihat ada gagasan di dalam masalah sepak bola yang sebenarnya terjadi. Saya riset, ada dua yang fundamental, industrinya belum jalan, sedangkan itu jadi barometer. Yang paling dasar itu masalah grassroot. Indonesia sampai U-16 bagus, kenapa di bawahnya nggak bagus?" ucap Hasani.

Hasani Abdulgani
Hasani Abdulgani. (PSSI Pers)

Saling Menanggapi

Setelah sesi ketiga, para pakar diberikan kesempatan untuk mengajukan pertanyaan kepada para calon Exco. Menariknya, Hamka Hamzah yang vokal untuk kelanjutan Liga 2, menanyakan hal ini kepada Hasani yang notabene anggota Exco aktif, selaku pengambil keputusan dihentikannya kompetisi level 2 itu.

"Saya awalnya termasuk yang tidak setuju liga diberhentikan, tapi setelah dipaparkan LIB, saya akhirnya memutuskan ikut setuju untuk diberhentikan. Alasannya, LIB telah siapkan dana awal sekitar Rp 30 miliar untuk Liga 2. Tapi tiba tiba ada kejadian, yang dampaknya soal perizinan dan standarisasi yang diberikan oleh keamanan, itu jadi kendala menjalankan normal," jawab Hasani soal dihentikannya Liga 2.

"Dampaknya ada beberapa klub datang ke LIB, dimana minta diadakan tapi bubble Ini terjadi kenaikan 150 persen dari Rp 30 miliar tadi. Tambahan Rp 50 miliar lagi. Kalau Rp 80 miliar, sedangkan LIB telah menyarankan wanprestasi karena Liga 2 tak sempurna. Karena itu kan kontrak, jumlah pertandingan dikali harga, maka harus men-deliver. Tapi situasi yang terjadi, jadi tak bisa," ujarnya menjelaskan.

Exco PSSI
Para calon Exco PSSI 2023-2027 bersama praktisi sepak bola nasional di acara Diskusi PSSI Pers. (PSSI Pers)

Kemudian acara ini ditutup dengan pernyataan Djamal Aziz yang mendorong untuk maksimalisasi Inpres No 3 Tahun 2019 soal percepatan sepak bola. Menurutnya ini adalah kesempatan emas buat memajukan sepak bola Indonesia yang selama ini mandek.

"Kedewasaan itu penting. Kalau belum dewasa, jangan masuk. Jaga integritas. Integritas itu jangan ngomong buat proposal dll, begitu menjalankan tak bisa, ini tak boleh. Saya berharap voters memilih dengan hati nurani. Kalau memilih karena uang, nanti ganti rezim dan KLB lagi. Saya ingin yang disampaikan, Asprov punya suara harus melakukan pembinaan-pembinaan di daerah masing-masing. Ada Inpres No 3 Tahun 2019, itu bisa diatur supaya daerah mau peduli dengan pembinaan di daerah," ucap Djamal Aziz yang sekaligus menjadi penutup acara.

Lahirnya 7 Maklumat Sepak Bola Nasional

Randy Prasetya
Randy Prastya. (PSSI Pers)

Dari diskusi yang berlangsung 3 jam tersebut, PSSI Pers menarik kesimpulan yang kemudian menjadi 7 Maklumat Sepak Bola Nasional. PSSI Pers berharap kepegurusan PSSI 2023-2027 bisa menjalankan maklumat tersebut.

"PSSI Pers berkomitmen terus berperan aktif dalam membangun sepak bola nasional lebih baik lagi. Kami ingin 7 Maklumat Sepak Bola Nasional ini dijalankan oleh PSSI kepengurusan baru. Ini hasil dari keluh-kesah yang kemudian menjadi solusi terbaik demi kemajuan sepak bola kita. Semoga kepengurusan PSSI yang baru amanah menjalankan 7 Maklumat Sepak Bola Nasional, dan kami akan terus kawal," kata Ketua PSSI Pers, Randy Prastya.

Berikut 7 Maklumat Sepak Bola Nasional:

1. PSSI harus Integrity, Transparansi, dan Akutanbility

2. PSSI harus memperjuangkan izin industri kompetisi untuk mengganti izin keramaian pertandingan.

3. PSSI harus menjalankan kompetisi berjenjang dan berkesinambungan. Liga 1, Liga 2, Liga 3, dan Elite Pro Academy harus dalam kesatuan piramida kompetisi. Gelaran Liga 3 diikuti kompetisi usia muda secara berkala setiap musimnya.

4. PSSI harus Perbanyak pelatihan wasit dari level C1, C2, hingga C3 tidak hanya menjelang liga, tetapi bulanan atau dwi bulanan.

5. PSSI harus segera mewujudkan training center untuk Timnas Indonesia di semua level usia.

6. PSSI harus menggulirkan sepak bola putri. Tidak harus representasi Liga 1, tetapi bisa juga dengan peserta para klub mandiri.

7. PSSI harus melangsungkan Liga 2 dan 3 yang dihentikan, serta kembali berlakukan promosi degradasi untuk musim 2022/2023.

Senayan, Jakarta, 13 Februari 2023

PSSI Pers

Pssi Pssi pers Breaking News
Ditulis Oleh

Tengku Sufiyanto

Pencinta sepak bola Indonesia.
Posts

15.348

Berita Terkait

Lainnya
Proliga 2024: Bandung bjb Tandamata Gagal Masuk Final Four, Manajemen Pulangkan Pemain
Manajemen mengucapkan terima kasih kepada para pemain Bandung bjb Tandamata.
Tengku Sufiyanto - Minggu, 23 Juni 2024
Proliga 2024: Bandung bjb Tandamata Gagal Masuk Final Four, Manajemen Pulangkan Pemain
Lainnya
Wakil Indonesia di Olimpiade Paris 2024 Bertambah, Kali Ini dari Cabor Panjat Tebing
Veddriq Leonardo dan Rajiah Salsabillah memastikan tiket ke Olimpiade Paris 2024.
Tengku Sufiyanto - Minggu, 23 Juni 2024
Wakil Indonesia di Olimpiade Paris 2024 Bertambah, Kali Ini dari Cabor Panjat Tebing
Liga Indonesia
Persibo Bojonegoro jadi Lawan Persebaya Surabaya di Anniversary Game 97
Persebaya Surabaya genap berusia 97 tahun, kemarin (18/6).
Tengku Sufiyanto - Minggu, 23 Juni 2024
Persibo Bojonegoro jadi Lawan Persebaya Surabaya di Anniversary Game 97
Piala Eropa
Adam Wharton Siap Mengisi Peran Kalvin Phillips
Adam Wharton mengatakan dia bisa menjadi pengganti Kalvin Phillips
Yusuf Abdillah - Minggu, 23 Juni 2024
Adam Wharton Siap Mengisi Peran Kalvin Phillips
Liga Indonesia
Persib Vs PSBS di Laga Pembuka Liga 1, Bojan Hodak Singgung Budget Besar Lawan
Menurutnya jadi laga berat untuk Persib Bandung.
Tengku Sufiyanto - Minggu, 23 Juni 2024
Persib Vs PSBS di Laga Pembuka Liga 1, Bojan Hodak Singgung Budget Besar Lawan
Liga Indonesia
Persib Tanpa Play-Off di Kompetisi Asia, Bojan Hodak Pastikan Banyak Keuntungan
Kepastian tanpa play-off itu terjadi setelah perwakilan Korea Utara gagal memenuhi lisensi dari AFC.
Tengku Sufiyanto - Minggu, 23 Juni 2024
Persib Tanpa Play-Off di Kompetisi Asia, Bojan Hodak Pastikan Banyak Keuntungan
Ragam
Motivator Ulung, Cara Unik Ralf Rangnick Mengangkat Spirit Pemain
Penampilan trengginas Austria tidak lepas dari lecutan moral dari sang pelatih, Ralf Rangnick.
Yusuf Abdillah - Minggu, 23 Juni 2024
Motivator Ulung, Cara Unik Ralf Rangnick Mengangkat Spirit Pemain
Liga Indonesia
Cleberson Martins Dilepas, Separuh Legiun Asing Madura United Dipastikan Cabut
Sebelumnya, Francisco Rivera dan Dalberto Belo pamit.
Tengku Sufiyanto - Minggu, 23 Juni 2024
Cleberson Martins Dilepas, Separuh Legiun Asing Madura United Dipastikan Cabut
Timnas
Persija Kirim Enam Pemain ke Timnas Indonesia U-19
Para pemain tersebut akan bergabung dalam pemusatan latihan mulai hari ini, Minggu (23/6).
Rizqi Ariandi - Minggu, 23 Juni 2024
Persija Kirim Enam Pemain ke Timnas Indonesia U-19
Piala Eropa
Kevin De Bruyne Belum Memikirkan Pensiun
De Bruyne memiliki pengetahuan untuk dibagikan kepada pemain muda Belgia.
Yusuf Abdillah - Minggu, 23 Juni 2024
Kevin De Bruyne Belum Memikirkan Pensiun
Bagikan